7 Manfaat Buah Kiwi

grosir buah onlineKiwi adalah buah kecil yang banyak mengandung bumbu dan banyak manfaat kesehatan. Daging hijau mereka manis dan tajam. Ini juga penuh nutrisi seperti vitamin C, vitamin K, vitamin E, folat, dan potassium. Mereka juga memiliki banyak antioksidan dan merupakan sumber serat yang baik. Biji hitam kecil mereka bisa dimakan, seperti kulit buahnya yang kabur, meski banyak yang suka mengupas kiwi sebelum memakannya.

Berkat lokasi pertumbuhan yang berbeda, kiwi grosir buah online bisa berada di musim sepanjang tahun. Mereka tumbuh di California dari bulan November sampai Mei, dan di Selandia Baru dari bulan Juni sampai Oktober. Kiwi juga bisa ditemukan dalam bentuk suplemen.

  1. Dapat membantu mengobati asma

Diperkirakan bahwa jumlah vitamin C dan antioksidan tinggi yang dikonsumsi kiwi benar-benar dapat membantu mengobati penderita asma. Satu studi dari tahun 2000 menemukan bahwa ada efek menguntungkan pada fungsi paru-paru di antara mereka yang mengkonsumsi buah segar secara teratur, termasuk kiwi. Buah segar seperti kiwi bisa mengurangi mengi pada anak-anak yang rentan.

  1. Membantu pencernaan

Kiwi punya banyak serat, yang sudah bagus untuk pencernaan. Mereka juga mengandung enzim proteolitik yang disebut actinidin yang dapat membantu memecah protein. Satu studi baru-baru ini menemukan bahwa ekstrak kiwi yang mengandung actinidin sangat meningkatkan pencernaan sebagian besar protein.

  1. Meningkatkan sistem kekebalan tubuh

Kiwi grosir buah online adalah nutrisi padat dan penuh vitamin C. Sebenarnya, hanya 1 cangkir kiwi yang menyediakan sekitar 273 persen nilai yang direkomendasikan harian Anda. Vitamin C adalah nutrisi penting dalam hal meningkatkan sistem kekebalan tubuh Anda untuk menangkal penyakit. Satu studi bahkan menemukan bahwa kiwi dapat mendukung fungsi kekebalan tubuh dan mengurangi kemungkinan terserang penyakit flu atau flu. Hal ini terutama berlaku pada kelompok berisiko seperti orang dewasa berusia di atas 65 tahun dan anak-anak.

  1. Mengurangi risiko kondisi kesehatan lainnya

Stres oksidatif dapat menyebabkan kerusakan pada DNA kita. Hal ini dapat menyebabkan masalah kesehatan. Sebagian berkat antioksidannya, ada beberapa bukti dari penelitian yang lebih tua bahwa konsumsi kiwi atau kiwi secara teratur mengurangi kemungkinan stres oksidatif.

Karena kerusakan DNA oksidatif sangat terkait dengan kanker usus besar, konsumsi kiwi secara teratur dapat menurunkan risiko kanker usus besar juga.

  1. Dapat membantu mengatur tekanan darah

Buah kiwi tidak hanya bisa memberi dorongan ekstra pada sistem kekebalan tubuh kita, mereka juga bisa membantu kita mengatur tekanan darah kita. Sebuah studi tahun 2014 menemukan bukti bahwa zat bioaktif dalam tiga kiwi sehari dapat menurunkan tekanan darah lebih dari satu apel sehari. Jangka panjang, ini juga bisa berarti menurunkan risiko kondisi yang bisa disebabkan oleh tekanan darah tinggi, seperti stroke atau serangan jantung.

  1. Mengurangi pembekuan darah

Selain membantu kita mengatur tekanan darah kita, kiwi grosir buah online sebenarnya bisa mengurangi pembekuan darah. Sebuah studi dari University of Oslo menemukan bahwa makan dua sampai tiga kiwi sehari secara signifikan menurunkan risiko pembekuan darah. Mereka juga ditemukan mengurangi jumlah lemak dalam darah. Periset mengatakan bahwa efek ini serupa dengan dosis aspirin setiap hari untuk memperbaiki kesehatan jantung.

  1. Melindungi terhadap kehilangan penglihatan

Degenerasi makula adalah penyebab utama kehilangan penglihatan, dan kiwi dapat membantu melindungi mata Anda darinya. Satu studi menemukan bahwa dengan mengonsumsi tiga porsi buah per hari, degenerasi makula menurun sebesar 36 persen. Tingkat zeaxanthin dan lutein Kiwi yang tinggi diperkirakan berkontribusi pada efek ini.

Potensi risiko

Makan buah kiwi dianggap aman bagi kebanyakan orang. Pengecualian utama adalah bagi mereka yang alergi. Tanda alergi kiwi termasuk tenggorokan gatal, lidah bengkak, susah menelan, muntah, dan gatal-gatal. Risiko alergi terhadap kiwi meningkat jika Anda alergi terhadap hazelnut, alpukat, lateks, gandum, ara, atau biji poppy.

Dalam kasus yang jarang terjadi, kiwi bisa memperlambat pembekuan darah, meningkatkan pendarahan. Hal ini bisa meningkatkan keparahan gangguan perdarahan. Jika Anda mengalami gangguan pendarahan atau akan menjalani operasi, hindari makan kiwi.…